Selasa, 13 Juni 2017

SBMPTN 2017 : Bersyukur Walaupun Gagal



Baru kali ini gue bikin artikel pake gue-elo­­, biasanya pake aku-kamu, gak papa kali ya supaya lebih akrab dan gak kagok aja gitu, hehe.
Gak kerasa nih SBMPTN 2017 udah sampai pada titik puncaknya : pengumuman. Semua pejuang SBMPTN di Indonesia mau itu siswa SMA, MA, SMK, ataupun alumni tahun 2016 atau 2015 pasti deg-degan banget deh buat buka website SBMPTN untuk ngeliat hasilnya. Begitupula dengan gue yang mengharapkan hasil lebih di SBMPTN 2017. Karena sebelum SBMPTN ini, gue udah gagal sebanyak dua kali. Pertama gue gagal di SNMPTN. Sekitar satu bulan yang lalu tepatnya tanggal 26 April hari Rabu, hal yang paling gue tungguin akhirnya tiba juga : pengumuman. Ya, gue berharap banget sama hasil SNMPTN agar gue gak diketemuin sama yang namanya tes. Gue gak mau bertemu dengan SBMPTN. Waktu itu gue ada di rumah temen lagi selametan ulangtahunnya—walaupun ulangtahunnya bulan Juli sama kaya gue—plus doa agar hasil SNMPTN memuaskan. Untuk mempersingkat waktu, kita semua pun ngobrol-ngobrol setelah makan agar jam 14.00 tidak terasa. Cuacanya saat itu hujan, dan hati gue deg-degan banget. Sesekali gue liat jam di handphone, waktu itu gue kaya di kejar-kejar sama sesuatu yang menyeramkan gitu. Gue takut kalo gue gak bakal lulus, karena waktu itu gue ngambil UNPAD sama UPI. Walaupun nilai raport gue gak terlalu bagus-bagus amat dan guru pun gak menyaranin gue buat ke UNPAD karena nilai gue yang sedikit belum memenuhi kriteria, gue pun gak ngedengerin dan tetap pada pendirian gue. Di pilihan pertama dan kedua gue pilih UNPAD untuk jurusan Matematika dan Sastra Indonesia, di UPI gue juga milih Matematika. Kenapa gue pilih Matematika? Karena selain gue rada-rada­ suka sama pelajarannya, nilai paling gede di raport yaaa Matematika (dan itu merupakan kesalahan terbesar gue, karena nilai gede di raport belum tentu lo harus ambil jurusan itu). Dan kenapa gue milih Sastra Indonesia?  Karena gue suka sama yang berbau sastra, gue suka novel, dan gue juga suka nulis meski gak sering-sering amat. Alhasil sekitar jam setengah tiga siang, ketika gue buka di laman mirror-nya karena website utamanya lagi error karena banyak yang ngakses, gue waktu itu buka di websitenya UGM, dan apa yang terjadi?


Gue gagal di SNMPTN. Awalnya gue sempet lemes, tapi temen gue ada yang bilang coba sekali lagi siapa tahu itu lagi error kaya waktu daftar SNMPTN kemarin. Gue pun tersugesti dengan teman gue, akhirnya gue buka lagi tuh di website yang lainnya, dan gue pun harus terima kenyataan bahwa gue belum bisa dapet di SNMPTN. Dan soal-soal SBMPTN pun menanti. Saat itu, gue belum sama sekali ada persiapan buat SBMPTN (sebuah keteledoran yang sangat fatal). Sebenernya gue masih punya harapan di SPAN-PTKIN alias SNMPTN-nya Perguruan Tinggi Negeri Agama Islam. Gue daftar di UIN Bandung dan UIN Jakarta. Jujur aja, gue ngisi jurusannya cuma asal-asalan doang, di semua 4 jurusan yang gue pilih itu belakangnya ada kata Syari’ah-nya. Pengumumannya tanggal 1 Mei, satu minggu setelah pengumuman SNMPTN, dan hasilnya? Kalian semua pada tau lah, gue gagal lagi.
2 hari setelah pengumuman SNMPTN, gue langsung daftar tuh buat SBMPTN. Semua yang harus diisi gue isi. Gue ngambil UNPAD lagi di pilihan pertama dan keduanya. Untuk kali ini di jurusan pertama gue pilih Matematika, sementara pilihan keduanya gue pilih Teknik Geologi. Di pilihan ketiga gue pilih IPB jurusan Matematika. Kenapa gue gak pilih Sastra Indonesia? Karena gue gak mau ambil IPC, dan gak bakal cukup waktu kurang dari satu bulan buat pelajarin materi anak IPS (karena gue anak IPA), dan gue pun memutuskan untuk pilih tes kategori SAINTEK. Jujur aja, untuk Teknik Geologi gue pilih pas daftar SBMPTN-nya, maksudnya sejak hari itu gue pilih Teknik Geologi karena selain kuotanya besar dan PG-nya juga gak terlalu besar, alhasil gue klik lah itu jurusan, tanpa pikir panjang dulu sebelumnya. Gue kebagian di panlok Bogor dengan sistem PBT. Ternyata pas gue liat-liat lagi di PG UNPAD, ternyata PG Teknik Geologi lebih besar dari Matematika. Waktu itu gue ngerasa gimana gitu, tapi kan PG itu belum tentu benar, tapi yang ngeluarinnya di akun UNPAD sendiri. Dan gue pun mencoba menerima apa yang akan Allah berikan sama gue.
Dan tibalah tanggal 16 Mei. Karena jarak rumah gue yang jauh ke lokasi ujian, gue pun nginep di rumah temen. Sebenernya gue gak terlalu yakin dengan yang akan gue isi di ruangan. Gue cuma bisa sedikit TPA-nya itu pun Inggrisnya masih rada-rada belum ngerti dan buyar banget di TKD-nya.
Setelah pulang dari lokasi ujian tepatnya jam 9 malem, gue pun langsung istirahat di rumah sebelum selancar internet dulu. Gue pun harus nunggu sekitar satu bulanan untuk ngeliat hasilnya. Dan tepat hari ini, jam 16.30 sore karena jam dua websitenya lagi banyak-banyaknya yang buka, gue pun udah siap dengan segala kemungkinan. Gue berdoa sama Allah supaya hasil ini adalah hasil terbaik yang gue dapet. Untuk buka pengumuman SBMPTN ini gak ­sewas-was ketika mau buka hasil SNMPTN bulan lalu, karena gue bakal terima jika gue gagal di SBMPTN kali ini. Gue pun udah ngomong sama ibu gue kalo gue belum tentu diterima, dan jawabannya pun gak gue sangka-sangka. Ibu gue bilang gak papa kalo gak lulus, masih ada tahun depan, kan persiapannya bisa lebih matang. Ketika mendengar jawabannya, gue langsung bersyukur sama Allah karena walaupun hari ini gue gagal, seenggaknya ibu gue bisa terima. Gue bisa persiapan kurang dari satu tahun tanpa ada rasa bersalah meski pasti ada sedikit-sedikit mah, gue gak peduli cemoohan orang lain, gue gak peduli sama orang yang ngomongin gue, gue gak peduli sama mereka yang ngeremehin gue. Dan website utama pun gue buka, hasilnya :



Gue gagal di SBMPTN. Kalian tau apa yang gue rasain ketika ngeliat pengumumannya? Ya kecewa pasti, tapi lebih dari itu gue sangat bersyukur sama Allah karena gue tau Allah gak bakalan kasih sesuatu yang diinginin hambanya tanpa ada rasa berjuang dan kerja keras. Dan gue sadar selama ini usaha gue masih belum maksimal, bayangin untuk persiapan SBMPTN yang soalnya jauh super sulit dari soal UN aja, persiapan gue kurang dari satu bulan, itu pun masih leha-leha. Gue bersyukur karena gue yakin Allah ingin ngeliat gue usaha dan berjuang lebih keras lagi demi apa yang seharusnya gue raih dan capai, Allah ingin ngeliat keringet tulus gue demi mimpi yang akan gue capai. Gue gak bakalan nyia-nyiain kesempatan ini. Gue pastiin gue GAK AKAN ngulangin kesalahan yang pertama. Dan tahun depan, gue akan berjuang lagi di SBMPTN. Kenapa gue gak ambil UM? Karena daftarnya pake duit gede hahaha. Dan kenapa gue gak ambil swasta aja? Karena gue gak bakal pergi dari apa yang seharusnya gue kejar.
Sekali lagi, gue GAK AKAN dan GAK BAKAL ngulangin kesalahan yang sama, gak bakal jatuh ke lubang yang sama, gak akan gagal untuk yang kedua kalinya. Gagal 7 kali, bangkitlah 8 kali. Gue gagal 3 kali, dan gue bakal bangkit lebih banyak dari kegagalan-kegagalan gue itu.
Gue saranin sama lo yang sekarang lagi duduk di kelas 11, persiapkanlah matang-matang dari sekarang. Jangan sampai menyesal nantinya. Dan gue saranin pula, jangan sekali-kali lo ngarepin hasil SNMPTN. Lo harus fokus ke SBMPTN kalo lo yang mau ke negeri. Anggap aja SNMPTN itu sebagai bonus. Kalo lo lulus di SNMPTN ya syukur mungkin lo pantes. Tapi kalo lo ga lulus SNMPTN, lo gak usah khawatir lagi karena lo udah ada persiapan dari jauh-jauh hari buat ikut tes SBMPTN.
*Selamat buat kalian yang lulus SBMPTN tahun ini dan gak bakalan ngulang tahun depan, gue doain semoga lo semua bisa menempuh pendidikan yang lebih tinggi di kampus lo dengan baik dan semangat. Dan buat lo semua yang senasib kaya gue gak diterima di SBMPTN, ingat bro masih ada tahun depan, masih banyak jalan menujur Roma. Jangan pernah patah semangat, jangan jadikan ini sebagai alasan lo bahwa dunia gak pernah adil sama lo. Jadikan kegagalan ini untuk alasan, bahwa lo bisa jauh lebih baik dari sekarang. Jadikan kegagalan ini sebagai alasan, bahwa Allah ingin ngeliat perjuangan lo yang lebih lagi demi raih impian-impian lo. Jangan sampai dengan kegagalan ini membuat jiwa lo mati. Dan percayalah, janji Allah itu pasti. Semoga kita bisa berjuang di kesempatan selanjutnya dan membuktikan bahwa kita bisa meraihnya, Aamiin.
SBMPTN 2018, I’M COMING !!! :)

Sukabumi, 13 Juni 2017
Pukul 20:52

Rabu, 31 Mei 2017

Inilah 7 Pesepakbola Eropa yang Pernah Pergi Umrah dan Haji


Pergi haji ke Baitullah adalah rukun islam yang kelima. Banyak sekali umat muslim di seluruh dunia yang ingin menunaikan ibadah haji ke Makkah, Arab Saudi. Mereka berbondong-bondong mengumpulkan uang demi bisa pergi ke Makkah untuk menunaikan kewajibannya sebagai umat islam.

Tak terkecuali dengan pesepakbola Eropa yang sangat sibuk dengan kegiatannya bermain bola. Meskipun jadwal yang sangat padat, tetapi bagi mereka tak ada halangan untuk beribadah kepada Allah swt termasuk melaksanakan perintah rukun islam yang kelima.

Dan inilah 4 pesepakbola Eropa yang pernah menunaikan haji di Makkah

1. Nicolas Anelka

http://3.bp.blogspot.com/_EqK9xqdGgTc/SxJfmNz6zHI/AAAAAAAAATs/PxXBn1axijM/s1600/Anelka2502_468x569.jpg

Mantan pemain Chelsea dan Real Madrid ini terkenal dengan pemain sepakbola Eropa yang beragama islam. Dia telah banyak membantu Chelsea meraih gelar ketika masih berseragam club London, Inggris tersebut. Pada tahun 2010 silam, Nicolas Anelka terlihat memakai pakaian ihram, yaitu pakaian yang dipakai untuk melaksanakan ibadah umrah atau haji.

2. Frank Ribery

http://static.republika.co.id/uploads/images/headline_slide/20090503203402.jpg
 














Sudah tidak diragukan lagi bahwa pemain timnas Prancis dan Bayern Muenchen ini sangat lihai dalam mengolah si kulit bundar. Ia sering sekali merepotkan pertahanan lawan dengan aksi-aksi individunya. Ribery melaksanakan umrah setelah tim yang dibelanya Bayern Muenchen melakukan pertandingan persahabatan di Jeddah, Arab Saudi.

3. Hamit Altintop

https://pbs.twimg.com/media/CjjwgeEXEAAvOCS.jpg



















Pemain muslim ini pernah memperkuat klub raksasa Spanyol Hamit Altintop sebelum sekarang memperkuat salah satu klub di Bundesliga. Hamit Altintop melaksanakan ibadah umarah berbarengan dengan Frank Ribery ketika klubnya juga menjalani pertandingan persahabatan di tanah Arab tersebut.
 
4. Zinedine Zidane

http://cdn2.tstatic.net/makassar/foto/bank/images/zinedine-zidane-7.jpg












Mantan pemain timnas Prancis dan Real Madrid ini merupakan pemain keturunan Aljazair. Ketika Zidane mengalami cedera lutut tepatnya pada tahun 2004 sehingga tidak bisa memperkuat timnya Real Madrid, Zidane pun memutuskan untuk menjalani ibadah umrah bersama istrinya, Veronica. Kini, Zidane telah berhasil meraih titel La Liga musim 2016-2017 bersama Real Madrid sebagai pelatih. Dan Zidane pun berkesempatan meraih satu gelar lagi pada 4 Juni mendatang melawan Juventus dalam perebutan juara Liga Champions.

 5. Mesut Ozil
http://cdn2.tstatic.net/bangka/foto/bank/images/mesut-ozil-sedang-berdoa_20160608_222333.jpg
 
Pesepakbola Jerman ini juga pernah melaksanakan rukun islam yang kelima ketika sudah berseragam Arsenal. Mesut Ozil memang dikenal dengan pesepakbola Eropa muslim yang taat. Ketika masih memperkuat Real Madrid saja, Ozil sering membaca surat Al-Fatihah sebelum memulai pertandingan. Ozil juga dikenal rajin membaca ayat suci Al-Qur’an.

6. Mohammad Salah

http://cdn.klimg.com/bola.net/library/upload/20/2015/11/salah_1c97665.jpg
 
Dilihat dari namanya saja, sudah dipastikan pemain ini adalah seorang pesepakbola muslim. Sama seperti Ozil, Salah juga dikenal sebagai muslim yang taat. Salah juga telah menunaikan ibadah haji beberapa waktu yang lalu. Pesepakbola asal Mesir ini pernah memperkuat raksasa Inggris Chelsea dan Fiorentina. Kini, Salah telah memperkuat AS Roma.

7. Demba Ba

http://i2.mirror.co.uk/incoming/article8200957.ece/ALTERNATES/s615b/Demba-Ba-celebrates-after-scoring-during-the-Chinese-Super-League.jpg
 
Beberapa waktu yang lalu Demba Ba mengalami musibah yang membuatnya tidak bisa bermain sepakbola dengan waktu yang lama. Saat itu ia sedang memperkuat tim asal China, Shanghai Senhua. Mantan pemain Newcastle dan juga Chelsea ini dikenal sebagai pesepakbola muslim yang telah melaksanakan ibadah haji pada tahun 2013.

Sumber referensi :